RSS

Budaya Unik, Makin Gemuk Makin Cantik di Mauritania

13 Jun

Meski kebanyakan orang menganggap perempuan langsing lebih menarik, tradisi Mauritania justru menempatkan perempuan gendut sebagai idaman para pria. Sayang, tradisi itu mulai ditinggalkan karena dinilai tidak sehat.

Di wilayah yang terletak di barat laut Afrika itu, perempuan gemuk dianggap cantik, kaya dan lebih bisa diterima secara sosial. Sebaliknya, perempuan yang kurus dianggap akan membikin malu keluarganya.

Anggapan ini memunculkan sebuah tradisi yang dinamakan leblouh. Sejak remaja atau bahkan masih anak-anak, perempuan dipaksa makan makanan berlemak dan minum susu secara berlebihan agar tampak gemuk saat menikah.

Meski membanggakan bagi keluarga, leblouh terasa sangat menyiksa bagi sebagian perempuan yang dipaksa untuk menjalaninya. Beberapa di antaranya akhirnya jatuh sakit dan sebagian lainnya baru merasakan dampaknya saat memasuki usia lanjut.

“Ibu memaksa saya untuk gemuk sejak berusia 13 tahun dengan memberi makan daging domba yang sangat berminyak. Setiap kali memakannya perut rasanya mau meledak,” ungkap seorang perempuan Mauritania, Selekeha Mint Sidi seperti ditulis CNN, Senin (18/10/2010).
Itu baru siksaan yang dirasakan di masa muda. Mar Jubero Capdeferro, perwakilan Population Fund dari PBB untuk Mauritania mengungkap komplikasi akibat kegemukan umumnya muncul saat tumbuh dewasa, seperti diabetes, tekaan darah tinggi dan serangan jantung.

“Sekarang mereka bisa bangga dengan tubuh gemuknya. Namun ketika memasuki usia 40 atau 50 tahun, sebagian dari mereka bahkan sudah merasa kesulitan untuk sekedar bergerak,” ungkapnya.
Untungnya, tradisi kurang sehat itu mulai ditinggalkan belakangan ini. Penelitian yang dilakukan Social Solidarity Association pada tahun 2007 menunjukkan tinggal 7 persen perempuan di Mauritania yang menjalani tradisi tersebut, meski di pelosok jumlahnya masih mencapai 75 persen.

Memang tak mudah untuk benar-benar mengubah adat yang sudah turun-temurun. Dr Vadel Lemine, dokter dari Mauritania National Hospital mengakui imbauan para dokter tidak pernah didengar meski korban yang harus dirawat di rumah sakit jumlahnya tidak sedikit.

“Tidak ada data resmi mengenai jumlah korban, tetapi saya yakin jumlahnya sangat banyak. Sebagian besar datang dari pedalaman yang masih sangat taat menjalankan tradisi leblouh,” ungkap Dr Vadel.

sumber

 
Leave a comment

Posted by on June 13, 2012 in budaya, tradisi

 

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: